Posted in Cuap-cuap, serba serbi

Cowo Jaman Sekarang….

Umm,,,

Saya mau curcol dikit soal perjalanan pulang ngantor kemarin. Berkantor di Jalan Gatot Subroto no. 31 Jakarta sementara tempat tinggal (saya ga bilang rumah loh ya..πŸ˜€ ) di Pondok Cina, Depok mengharuskan saya naik kendaraan umum. Maklumlah ya,, belum punya kendaraan sendiri ^^ . Dulu,,, waktu awal-awal jadi pegawai, saya naik bus umum. Tapi kemudian saya beralih naik KRL (kereta rel listrik) yang kebetulan stasiunnya dekat dengan tempat tinggal saya. Keuntungan naik KRL tentu saja bebas macet,, cuma harus ikhlas dengan jadwal kereta yang kadang-kadang ngaret,, atau bahkan dibatalkan.

Biasanya, saya pulang kantor jam 5 kurang untuk bisa naik KRL Bojong Gede Express yang berhenti di Stasiun Pondok Cina. Jadi saya dari stasiun tinggal jalan kaki ke tempat tinggal (kosan). Kadang (karena macet), seringnya ketinggalan KRL itu dan naik yang jam 17.40 yang berhenti di Stasiun Universitas Indonesia. Dari situ saya masih harus ngangkot 1 kali lagi.

Nah, kemarin itu,,, saya pulang kantor agak telat karena masih ada presentasi dari tamu. Akhirnya saya sendirian pulang (biasanya ada teman seperjuangan mengejar taksi dan kereta). Rencananya saya mau naik taksi sendiri ke Stasiun Sudirman, tapi kok ga ada yang lewat-lewat? Kalaupun ada, pasti sudah ada penumpangnya. Syukurlah ada tukang ojek yang lewat, dan akhirnya saya naik ojek deh ke stasiun. Wuuh,,, ternyata jalan raya menuju Semanggi macet.. untunglah naik ojek, jadi bisa nyelap-nyelip dan tiba di stasiun tepat waktu.

Belum pernah saya tiba di stasiun jam setengah enam sore. Keadaan stasiun waktu itu penuuuuuh.. bener-bener padat! Apalagi di peron 2 tempat saya menunggu KRL Bogor Express 17.40, udah kaya mau mudik aja. Tibalah kereta yang ditunggu..ternyata penuuuh.. MasyaAlloh,,, masuknya aja sudah berjejalan. Terpaksa juga naik demi cepat sampai tujuan. Trus sebelah saya ada ibu-ibu yang tanya, “keretanya berhenti gak ya di Cawang?” Saya jawab, “Klo yang jam segini, ga berhenti Bu.” Si Ibu bilang lagi, “Tapi kan yang 17.21 tadi batal.” Saya bilang, “Wah, klo gitu berhenti Bu.” Dari percakapan itu, barulah saya sadar kenapa keretanya penuh banget. Bener-bener deh,, ga usah pegangan ga bakal jatuh. Ditambah pula AC yang mati..makin menambah penderitaan. Dan benarlah,,, sesampainya di Stasiun Cawang, kereta berhenti dan makin membuat sesak. Sebelum penumpang masuk, saya sudah berbalik badan dan bergeser agar penumpang yang baru naik bisa ikut ke dalam kereta. Dan ketika berbalik itu, saya melihat ada seorang Ibu yang usianya sudah tidak muda lagi. Beliau berdiri dekat tempat duduk yang paling pinggir dan berpegangan pada tiang tempat duduk. Saya berpikir, saya yang masih muda aja (cie… mudaπŸ˜€ ) rasanya udah ga sanggup berlama-lama di dalam kereta, apalagi Ibu itu. Keringat menetes dari dahi tapi ga bisa menyeka karena saking penuhnya. Dan ketika saya melihat ada beberapa orang mas-mas (atau bapak-bapak) yang duduk persis di sebelah si Ibu itu berdiri, hati saya miriss.. Ya ampun… apa ga kasihan sama si Ibu,, kok tega si melihat si Ibu berdiri. Muka si Ibu tuh jelas banget ngerasa ga nyaman, capek, tapi mau gimana lagi??

Kejadian kaya tadi tu ga sekali-dua kali saya alami. Kalau ga di kereta, ya di bus umum. Heran deh,, apa si yang ada dipikiran bapak-bapak atau mas-mas yang dengan enaknya duduk atau tidur, sementara didepannya persis ada ibu yang lebih layak duduk karena faktor usia, bumil, ato ibu yang gendong anak.Β  Atau anggaplah dia sebagai ibu kita. Herrraaaann..!Β  Apa karena emansipasi?? Ga ada hubungannya kaliiiiiii. Saya emang bukan tipe yang langsung ngomong, “pak/mas, tolong kasih duduk buat ibu ini,” .. Kaya’nya harus mulai berani deh…

😦

Author:

A woman who loves everything about Korean culture, try her best to be a good mother & devoted wife.

9 thoughts on “Cowo Jaman Sekarang….

  1. Ya, menurut gue sih:
    1. Emang tu bapak/cowo ga ada perasaannya.
    2. Emang kondisi badan ga memungkinkan. Contoh, ga kuat berdiri lama-lama, postur tubuh pendek (ga bisa pegangan ke mana-mana, kecuali kalo ada tiang), tubuh besar (ga kuat nahan beban kalo ada goncangan, salah-salah jatoh semua penumpang gara-gara dia ^^), terlalu tinggi (kayak adek gue kalo naek metrom*n* yang mayoritas langit-langit ruangnya rendah, sampe mesti bungkuk berjam-jam, apa ga kram tu ^^).
    3. Ya, karena saking bencinya ma emansisapi, wehehehehe. Kali looh…

    Tapi gue juga kepikiran sih, mengapa perempuan perlu dapat semacam “privilege” kalo merasa sama dengan pria? Kalo gue sih ga merasa. Dalam beberapa hal, memang wanita lemah kok. Jadi mang perlu dikasih duduk ^^. Hehehehe.

    1. klo gw ato mba-mba yang seumuran gw ga dikasi duduk si it’s OK, tapi kan ini ibu-ibu yang jelas banget udah berumur dan keliatan banget capek dan menderitanya. Hellow…!πŸ˜€
      Bikin emosi jiwa! :p

  2. Gw juga pernah ngalamin kejadian itu mba, di busway…ada mas-mas endut yg dgn tenangnya duduk di sebelah gw sementara ada ibu-ibu sama anaknya yg masil kecil berdiri…sebenernya gw mau aja siy ngasi tempat duduk gw ke ibu & anaknya itu, tp gw kagak bs berdiri dari tempat duduk, kegencet sm tu mas-mas ndut…setdaaah….

  3. Mampiir..(udah lama semenjak ON AIR ituuhh)
    Xixixi..sesama comuter ternyata..Aku ke kantor juga naik kereta KRL Ekonomi AC Ciujung,dari Sudimara ke Kebayoran Lama,bolak balik aja..Kalo dari pengamatan aku sih,kalo di kereta,emang gitu habit-nya.. Bapak2/Mas2-nya emang cuek2 aja, walopun ada di depan hidungnya..
    Yang masih agak mending sih di busway ya(paling ga yang aku tau,koridor 8..),apalagi kalo ada yang hamil,bawa anak,dll,penjaga di busway-nya juga suka bilangin ke penumpang yang cowok, tolong ya Mas/Pak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s