Posted in Cuap-cuap, Pregnancy

cerita ini dan itu

ahiyy..!

dah bulan Februari aje ! banyak PR yang harus dikerjakan dan diselesaikan. Terutama masalah RUMAH. Sebenernya si rumah yang sekarang nyaman-nyaman aja ditinggalin. Yang bikin ‘gerah’ tuh tumpukan kardus2 yang isinya diktat kuliah saya dulu. Rasanya pengeeeeeen banget beberes barang2 yang ga kepake. Tangan ni udah gatel pengen beres-beres😀 , jadilah liburan bulan Februari ini sepertinya akan diisi dengan beberes rumah..! Faito…yosh..!! Semangaaat….!!!!

***

Cerita yang lain lagi..

Cuma mo curcol, maap nyampah😀

Jadi begini,

Walopun sedang hamil 6 bulan, perut saya itu ga sebesar perut bumil 6 bulan kebanyakan. Kebetulan di bagian saya ada 2 orang bumil dengan usia kandungan sebaya, sama-sama hamil 7 bulan. Jadilah orang-orang membandingkan ‘kebesaran’ perut para bumil ini. Diantara 3 bumil, kayaknya perut saya yang paling kecil. Saya juga sempet khawatir si, tapi karena setiap periksa ke dokter si baby dinyatakan sehat dan normal, kekhawatiran hilang. Begitu pula dengan kenaikan BB yang wajar, jadi ga masalah dong yaa…

Tapi tapi tapi…masalah kadang muncul kalo saya naik bus kota. Biasanya si klo berangkat pagi dapet duduk di bus. Nah, karena perut ini ga sebuncit bumil lainnya, kadang klo bus penuh saya ya berdiri, sekuatnya. Kalo ga kuat, saya turun secepatnya trus naik kendaraan lain (ojek ato taksi). Pernah sekali waktu saya ga dapet duduk di bus, dan terpaksa berdiri. Hari itu seperti biasa, jalan raya Juanda macet. Bus kota baru berjalan 5 menit dan saya udah merasa ga enak. Napas terasa sesak & pandangan mulai gelap. Saya kenal banget itu gejala mau pingsan (soalnya saya pernah pingsan beberapa kali). Akhirnya saya buru2 turun dan langsung menepi ke pinggir jalan. Ga lama kemudian, saya muntah, tepat di pinggir jalan. Padahal saya sudah sarapan dan yang saya muntahkan itu sarapan roti+selai+keju lembaran. Saya udah ga peduli orang-orang pada ngeliatin ato gimana, yang penting badan agak enakan setelah muntah. Rasanya saat itu pengeeeen banget pulang, ga usah ngantor. Tapi karena udah agak mendingan, saya akhirnya nyetop taksi dan berangkat ke kantor. Syukurlah sesampainya di kantor ga tambah parah. Lain waktu, saya kuat berdiri di bus sampe Radio Dalam. Baru kemarin, di hari Senin dimana jalanan padatnya menggila, saya berdiri di bus. Awalnya saya masih kuat berdiri, tapi lama kelamaan tu bus makin penuh dan perut saya kegencet & terbentur pinggiran tempat duduk berkali-kali dan bikin saya sesak. Akhirnya saya turun dan naik ojek. Padahal selama saya di dalam bus, saya dah megangin perut biar ga kebentur2, tapi ga ada juga yang ngeh😦 . Ya sudahlah, disyukuri saja..🙂

***

hehehe..begitulah suka-duka jadi bumil. Setiap moment jadi kenangan yang berharga dan harus selalu disyukuri. Mungkin biar si dedek jadi pejuang, karena sejak dalam kandungan dah merasakan beratnya kehidupan😀 (aamin).

Author:

A woman who loves everything about Korean culture, try her best to be a good mother & devoted wife.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s