Posted in Cuap-cuap, Harsha's Story

Cerita WWL Harsha Faina

Okeh, kali ini postingan tentang emak-emak yah😀

Jadi mau sharing aja tentang proses WWL (weaning with love)-nya Harsha Faina yang berlangsung cukup singkat. Dari awal menyusui, pengennya nanti Harsha yang memutuskan ga nyusu lagi alias self weaning. Setelah Harsha 1 tahun lebih dia udah ga mau ASIP, maunya nyusu langsung. Kemudian berhenti deh pumping dan nyusuin Harsha sore dan malam sepulang kerja. Menjelang usia 2 tahun, kok kayaknya ga ada keinginan untuk berhenti nen yah.. Tapi sejak usia 1 tahun, gw udah mendoktrin kata-kata “Kalau Harsha sudah 2 tahun, ga nen lagi ya. Nen-nya untuk dedek bayi” Begitu terus gw bilangin setiap dia mau nen sampe akhirnya menjelang 2 tahun.

Beberapa bulan dan minggu menjelang miladnya yang kedua, kok frekuensi nen-nya makin menjadi yah.. Semacam bakal tahu kalau bentar lagi harus berhenti nen. Tapi gw si tetep percaya sama si bocah bahwa dia akan mengerti dan berhenti nen sendiri.

Pas ultahnya tanggal 5 Mei dan kita lagi trip ke Bandung, Harsha masih gw bolehin nen langsung. Ga seru kan liburan tapi si anak jejeritan minta nen. Besokannya gw bertekad untuk langsung stop nen. Ekstrim emang, tapi tetep dijalanin. Sebelumnya udah minta kerja sama sama si Ayah biar gw ga goyah klo Harsha tetep melas minta nen. Mulai deh malem menjelang tidur ga dikasi nen, nangisnyaaa kejer sampe sekitar jam 11 dan akhirnya bisa tidur sambil gw peluk. Besok malemnya, nangisnya udah ga begitu seheboh malem sebelumnya dan berhasil tidur lebih cepat. Akhirnyaaaaaa di hari ketiga, sukses ga nen lagi! Yeaay!! Anak pinterr!! ^^

Memang yah, perlu menanamkan pemahaman sebelumnya kepada si anak kenapa harus berhenti nen dan terus diulang-ulang agar nantinya paham. Kuncinya kudu sabar dan bener aja loh, waktu Harsha minta nen, gw tanya, “kok nen?” Harsha langsung jawab, “kan udah 2 tahun, ga nen lagi.” Kesabaran berbuah manis.. Syukurlah ga perlu pake yang pahit-pahit ato sejenisnya. Soalnya denger pengalaman MIL waktu nyapih dulu katanya seminggu ngambeknya. Alamak! Udah deg-degan aja itu ngebayanginnya. Kenapa? Karena sebagian besar karakter ayahnya itu ada di si bocil. Untunglah si anak pinter ngambeknya ga lama-lama. Yang penting lagi adalah kerjasama dengan si Ayah. Soalnya kan kebanyakan bapak-bapak itu ga tega yah dengerin anak nangis. Tapi untuk WWL ini gw minta supaya si Ayah kudu tega supaya programnya berhasil. We really proud of you, our lil girl! :*

Sebelum Harsha 2 tahun, pernah gw coba gak kasi nen pas mau tidur siang. Hasilnya adalah tangisan meraung-raung dan si Ayah ga tegaan jadilah uji coba yang gagal. Okelah, gapapa..belum 2 tahun inih. Namanya juga percobaan.😀

Sekian kisah tentang WWL-nya Harsha, singkat dan padat. semoga bermanfaat ^^

 

Author:

A woman who loves everything about Korean culture, try her best to be a good mother & devoted wife.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s