Posted in Cuap-cuap

101 Curhat KRL

*Postingan ini diinspirasi oleh jadwal KRL sore jurusan Tanah Abang – Serpong/Parung Panjang yang sedang kaco belio–sangat*

Gw udah jadi penumpang setia KRL sejak tahun 2003. Udah lama banget yaa, Pertama kali naik KRL itu dari Stasiun UI – Stasiun Cikini karena ada jadwal kuliah di Kampus Salemba. Naiknya yang ekonomi dan padetnya ampun-ampunan. LIat dari kejauhan aja penumpang udah meleber ke pintu sampe atapnya. Cukup syok juga liat fenomena itu untuk pertama kalinya. Gw pikir, “apa bisa keangkut klo kereta dah penuh begitu?” Tapi ternyata bisa masuk tuh! Tentu saja dengan dorongan yang penuh tenaga dari penumpang yang berdiri di belakang gw, wkwk. Sampe di dalam, aslik ga bisa gerak. Panas udah pasti, tapi masih dapat semilir angin dari luar😀 . Yang bikin nelangsa itu ga bisa lap keringet karena tangan ga bisa digerakin samsek. Alamak, perih deh itu mata.. T.T

Naik butuh perjuangan, turunnya juga dong, biar ga kebablasan karena ketahan sama penumpang yang berdiri di depan pintu dan  Begitu sampe luar, fiuh! Lega banget deh. Apakah setelah itu kapok naik KRL? Tentu tidak! Walopun punya 1001 masalah, tetep gw milih kereta. Kenapa? Simpel aja jawabannya : Cepat dan murah. Sampe sekarang gw pun masih setia naik KRL.

Waktu kuliah dulu gw sampe hapal stasiun yang dilewati dari Bogor – Tanah Abang/Kota. Maklum lah, sering ngebolang pake KRL. Namanya juga mahasiswa, angkutan yang murah dan gampang aksesnya ya cuma KRL. Macam-macam kejadian dah dialami juga di KRL, kecuali kecopetan. Berita kecopetan dompet ato hape di KRL pasti udah sering dengar/baca kan. Temen gw aja udah berapa kali hilang HP di KRL. Alhamdulillah dari naik pertama kali naik KRL sampe sekarang gw belum pernah kecopetan. Apa karena muka gw jutek ? Mungkin si copet dah jiper duluan, ahahaha..

Jaman mahasiswa dulu mampunya naik yang ekonomi, pas udah mau selesai kuliah akhirnya bisa juga naik KRL Ekspress. Berasa banget nyaman naik yang Ekspress. Gerbong lengang, bisa duduk manis – bahkan tidur, adem pake AC. Cuman yah kekurangannya KRL Ekspress ga berhenti di stasiun, cuma beberapa aja. Terus pas udah kerja, mulai ada KRL Ekonomi AC yang berhenti di setiap stasiun. Kalo pas lagi lengang ya berasa ACnya. Tapi waktu lagi penuh, hampir sama aja kayak naik non AC.

Sejak nikah dan pindah ke Ciputat, tetep dong mengandalkan kereta untuk ngantor. Cepet ga pake macet. Lumayan pula bisa olahraga jalan kaki pagi dan sorenya dari kantor – stasiun..membakar kalori gitu. Apalagi kalo pagi dapet kereta yang agak siang, bisa setengah lari deh dari stasiun ke kantor biar ga telat presensi. Kalori yang terbakar pastinya lebih banyak dong yaaa…hahaha.

Pertama kali naik KRL AC Jurusan Serpong/Parung Panjang hal pertama yang terlintas adalah, “keretanya kok lowong yah”. Padahal itu jam pergi/pulang kantor. Dibandingkan dengan KRL jurusan Depok/Bogor yang padatnya amit-amit, KRL Serpong/Parung Panjang ini bisa dibilang lumayan lah. Mungkin karena terbagi dengan KRL Ekonomi dan KRD Rangkas Bitung ya..jadi lumayan bikin spacy. Nah, karena sekarang KRL Ekonomi Serpong sudah dihapus, otomatis penumpangnya beralih ke KRL AC dan bikin tambah crowded. Ditambah lagi KRD Rangkas Bitung ga berhenti di Stasiun Tanah Abang, bikin makin umpel-umpelan deh. Tolong ya diperbanyak lagi gerbong dan jam-nya..biar ga nyiksa penumpang —curhat 1

Kalau jadwal kereta udah kacau, penumpang numpuk.. yang ada penumpang cowok maksa naik ke gerbong wanita. Yang bikin ga enak adalah komentar penumpang cowok “bayar 3000 kok mau ada gerbong khusus” “kan sama-sama bayar”, dsb. Gondok banget kalo ada yang komentar begitu. Walopun udah ada petugasnya, ada aja penumpang yang bandel. Kalau sudah begini solusinya adalah menyediakan gerbong tambahan —curhat 2

Masalah yang paling sering dirasakan penumpang KRL itu kayaknya gangguan sinyal yang bikin jadwal kacau..entah KRL terlambat atau malah dibatalkan. Akibatnya? Penumpukan penumpang pastinya.. Kenapa masalah ini ga pernah selesai gw juga ga ngerti. Kalau cuma sesekali si wajar ya. Lah kalau sering?? Bikin boros waktu dan tenaga juga. Seperti sekarang ini yang sedang dialami KRL sore Jurusan Serpong/Parung Panjang. Jadwalnya ampun-ampunan kacaunya. Mungkin karena masih penyesuaian dengan jadwal KRD Rangkas Bitung yang ga berhenti di Stasiun Tanah Abang ya. KRL yang seharusnya berangkat jam 17:16 WIB dari Stasiun Palmerah, masih ngendon di Stasiun Kebayoran, Otomatis bikin galau dong yah, antara ikut ke Tanah Abang dulu apa tetep nunggu di Palmerah. Seringnya si, udah ikut ke Tanah Abang, ternyata ada KRL Parung Panjang yang diberangkatkan duluan. Kelamaan nunggu deh. Apalagi kalau nunggu disusul KRD Rangkas Bitung.. bisa-bisa sampai rumah jam 7 malam. Siapa si yang ga mau pulang cepet dan ketemu anak/suami? Makanya, gw berusaha pulang secepat mungkin. Kalau pengen nyaman dan aman (ga umpel-umpelan) lebih baik ikut naik ke Tanah Abang. Tapi ya resikonya, belum tentu KRL yang ke Tanah Abang itu akan diberangkatkan lagi ke Serpong. Jadi sekarang setiap sore itu galau..*sigh* —curhat 3

Masalah lain adalah AC yang sering mati. Kebayang ga kalau lagi penuh banget itu kereta terus ga ada udara? Pengap dan panas pastinya. Solusinya si buka jendela. Tapi kok sekarang malah dilarang untuk buka jendela? Malah ada yang ganjel jendela KRL biar ga bisa dibuka. Kalau bikin peraturan ga boleh buka jendela ya seharusnya ada perbaikan dong biar ACnya kagak mati terus —curhat 3

Dari tadi ngomongin yang jeleknya, sekarang ngomongin kemajuan positif-nya deh..biar imbang dan kesannya gak ngeluh melulu😀 . Salah satu kemajuan besar di dunia per-KRL-an adalah Kartu Multi Trip! Fasilitas ini sungguh memudahkan penumpang. Gak perlu antri panjang setiap mau beli tiket, tinggal masuk gate-in aja dan tap kartunya. Simpel kan. Kalau sudah mau habis saldonya tinggal top up di loket. Dengan begitu, penumpang yang ga punya tiket otomatis ga bisa masuk stasiun dan naik kereta. Sayangnya, di Stasiun Palmerah pintu gate-out nya cuma 2, jadi antrian penumpang keluar itu bisa panjang kayak ular. Belum lagi kalau ada kartu bermasalah, bikin waktu antri tambah lama —curhat 4

Kelebihan pake kartu Multi Trip ini selain menghemat waktu antri, juga ga usah repot menghitung uang kembalian tiket. Soalnya pernah ni kejadian, uang kembalian kurang dan waktu itu buru-buru karena keretanya sudah mau berangkat. Eh, pas dihitung lagi kok kembaliannya segini ya? Ya sudah deh diikhlaskan. Etapi yaa..kejadiannya ga cuma sekali bok. Beberapa kali dan gw jadi kesel sendiri. Kesel karena baru sadar pas sudah di dalam KRL, dan selalu pas keburu-buru. Ini jadi modus apa gimana sih? Dan ternyata banyak penumpang lain mengalami kejadian serupa. Entah kalau sekarang masih ada atau tidak —curhat 5

Sering didorong atau didesak penumpang ketika naik/turun KRL itu hal biasa ya.. Kalau penumpang yang ngerti sih pasti bakal kasi jalan dengan cara keluar dulu nanti naik lagi. Tapi ada aja loh penumpang yang gak mau bergeser sedikitpun dari pintu. Kalau jatuh ya salahnya sendiri gak mau kasih jalan. Menurut pengamatan gw, yang jarang mau kasih jalan itu bapak-bapak. Entah kenapa, tapi seringnya bapak-bapak tetep keukeuh sumeukeuh ga mau turun dulu. Apa perlu disikat miring dulu?😀

Nah, kejadian dramatis biasanya waktu mau naik kereta tapi udah padat. Kalau yang begini biasanya Ibu-ibu yang komentar, “Sudah penuh, Mbak” , “sudah ga bisa mba” “aduh sakit nih” dsb. Yang bikin gregetan, kadang masih ada space sedikit buat gw nyempil, tapi keburu “diusir”. Padahal biasanya ada juga penumpang yang nekat mendorong dan nyatanya muat-muat aja! Gw si nyadar diri yah. Kalau memang sudah ga muat ya gw bakal naik kereta selanjutnya. Menghadapi yang begini, kudu pasang poker face. Lanjut dorooong! hahaha… Dan ajaibnya, KRL itu masih bisa menampung penumpang sepadat apapun. Misalnya ni, di Stasiun Palmerah KRL terlihat padat, tapi masih bisa dinaiki kurleb 10 penumpang. Begitu di Stasiun Kebayoran, turun 3 penumpang. Tapi yang naik bisa lebih dari 5 penumpang dan gerbong KRL masih bisa menampung tuh! Hebat kan…! Begitu pintu ditutup, KRL jalan dan kadang sedikit “digoyang”. Ada juga yang bilang “diayak”, biar padatnya rata, wkwkwk. Beneran loh, setelah “diayak” gitu biasanya agak lega sedikit, hihihi. Ini murni berdasarkan pengalaman pribadi loh ya. Kalau yang mengeluh sakit, biasanya karena menahan penumpang. Padahal bisa agak masuk ke tengah. Intinya si let it flow biar sama-sama enak. Toh ga pegangan juga ga bakalan jatuh, hehehe. Kalaupun mau turun ya nanti bakal dikasih jalan..ga usah khawatir ;) “Tolong ya mba/bu, toleransi buat penumpang yang maksa masuk.. Karena mereka pun pengen pulang cepat..udah kangen keluarga. Tahan sedikitlah..di Stasiun Pondok Ranji juga bakalan lega karena banyak juga kok yang turun..” —curhat 6

Khusus di gerbong wanita, seringnya ada ibu-ibu yang duduk di lantai. Kalau keretanya kosong ya ga masalah. Kalau mulai penuh..tolong pengertiannya biar penumpang bisa masuk. Kadang ada aja yang cuek atau tidur. Kan demi kebaikan mereka juga supaya tidak terinjak —curhat 7

Judul postingan ini memang lebay. Curhatnya gak akan sampai 101 kok,,kepanjangaaaan..hahaha. Karena kondisi KRL masih demikian, mohon pengertian dan toleransi sesama penumpang. Pengennya si KRL itu nyaman, ga umpel-umpelan. Tapi ya keadaannya masih begini..enjoy aja! ^^ Cukup sekian dulu ya curhatnya.. kali aja ada yang mau nambahin, silakaaan😀 Dan mohon maaf untuk yang tidak berkenan. No offense yaa…😉

FYI, silakan cek TL @krlmania untuk lihat berbagai kicauan tentang KRL.

 

Author:

A woman who loves everything about Korean culture, try her best to be a good mother & devoted wife.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s