Posted in Cuap-cuap, Harsha's Story

Cerita WWL Harsha Faina

Okeh, kali ini postingan tentang emak-emak yah 😀

Jadi mau sharing aja tentang proses WWL (weaning with love)-nya Harsha Faina yang berlangsung cukup singkat. Dari awal menyusui, pengennya nanti Harsha yang memutuskan ga nyusu lagi alias self weaning. Setelah Harsha 1 tahun lebih dia udah ga mau ASIP, maunya nyusu langsung. Kemudian berhenti deh pumping dan nyusuin Harsha sore dan malam sepulang kerja. Menjelang usia 2 tahun, kok kayaknya ga ada keinginan untuk berhenti nen yah.. Tapi sejak usia 1 tahun, gw udah mendoktrin kata-kata “Kalau Harsha sudah 2 tahun, ga nen lagi ya. Nen-nya untuk dedek bayi” Begitu terus gw bilangin setiap dia mau nen sampe akhirnya menjelang 2 tahun.

Beberapa bulan dan minggu menjelang miladnya yang kedua, kok frekuensi nen-nya makin menjadi yah.. Semacam bakal tahu kalau bentar lagi harus berhenti nen. Tapi gw si tetep percaya sama si bocah bahwa dia akan mengerti dan berhenti nen sendiri.

Pas ultahnya tanggal 5 Mei dan kita lagi trip ke Bandung, Harsha masih gw bolehin nen langsung. Ga seru kan liburan tapi si anak jejeritan minta nen. Besokannya gw bertekad untuk langsung stop nen. Ekstrim emang, tapi tetep dijalanin. Sebelumnya udah minta kerja sama sama si Ayah biar gw ga goyah klo Harsha tetep melas minta nen. Mulai deh malem menjelang tidur ga dikasi nen, nangisnyaaa kejer sampe sekitar jam 11 dan akhirnya bisa tidur sambil gw peluk. Besok malemnya, nangisnya udah ga begitu seheboh malem sebelumnya dan berhasil tidur lebih cepat. Akhirnyaaaaaa di hari ketiga, sukses ga nen lagi! Yeaay!! Anak pinterr!! ^^

Memang yah, perlu menanamkan pemahaman sebelumnya kepada si anak kenapa harus berhenti nen dan terus diulang-ulang agar nantinya paham. Kuncinya kudu sabar dan bener aja loh, waktu Harsha minta nen, gw tanya, “kok nen?” Harsha langsung jawab, “kan udah 2 tahun, ga nen lagi.” Kesabaran berbuah manis.. Syukurlah ga perlu pake yang pahit-pahit ato sejenisnya. Soalnya denger pengalaman MIL waktu nyapih dulu katanya seminggu ngambeknya. Alamak! Udah deg-degan aja itu ngebayanginnya. Kenapa? Karena sebagian besar karakter ayahnya itu ada di si bocil. Untunglah si anak pinter ngambeknya ga lama-lama. Yang penting lagi adalah kerjasama dengan si Ayah. Soalnya kan kebanyakan bapak-bapak itu ga tega yah dengerin anak nangis. Tapi untuk WWL ini gw minta supaya si Ayah kudu tega supaya programnya berhasil. We really proud of you, our lil girl! :*

Sebelum Harsha 2 tahun, pernah gw coba gak kasi nen pas mau tidur siang. Hasilnya adalah tangisan meraung-raung dan si Ayah ga tegaan jadilah uji coba yang gagal. Okelah, gapapa..belum 2 tahun inih. Namanya juga percobaan. 😀

Sekian kisah tentang WWL-nya Harsha, singkat dan padat. semoga bermanfaat ^^

 

Posted in Cuap-cuap, Harsha's Story

Happy 21st Mos, dear Harsha!

Ahiiiyyyy…! Anak Abu-Ayah ini udah 21 bulan aja yaaah.. 3 mos menuju WWL! Yeaay…!! *Nervous* Hmm..udah mulai mengurangi frekuensi nen malem & klo gw libur, tapi ujung-ujungnya nangis. Okelah, pelan-pelan saja ya naaak. Udah sering dibilangin, “Harsha udah gede”, “Klo udah 2 tahun nanti ga nen lagi”, dsb . Selama ini sih Harsha bilang, “Okeeh”.. dan mudah2an ngerti.

— Yang jelas, bocah ini makin cereweeeet. Adaaaaa aja yang ditunjuk sambil tanya, “tu apah?” Abu-Ayahnya mesti jawab berkali-kali, baru deh klo balik tanya, “apa?” si bocah jawab dan ga tanya2 lagi 😀 . Kata2nya udah mulai jelas dan bisa merangkai 2 kalimat.

— Tetep yah, mainan favoritnya adalah G-Tab. Bisa asyik sendiri klo udah mainin itu. Walopun gitu, masih bisa dikendalikan. Klo dateng temennya, Harsha seneng banget–walopun abis tu rebutan mainan -_- . Harsha selalu tertarik dengan kerumunan anak2 sebayanya. Makanya klo diajak ke mol ato playground, pasti dia langsung mendekat ke kerumunan dimana anak2 pada ngumpul. Jadi ga sabar pengen ajak ke Playgroup biar bisa lebih bersosialisasi.

— Hal paling ngeselin adalah, sekarang klo ngomong pake tereak. Klo ini jelas ikut2an anak tetangga yang emang suka teriak-teriak, apalagi klo dilarang ini itu, makin teriak. Memang yah, lingkungan itu penting untuk perkembangan anak. Mudah2an makin gede makin ngerti klo ngomong itu ga boleh teriak-teriak.

— Bagaimana dengan tantrum? Keknya udah ada bakat tantrum ini anak. Klo dilarang suka ngambek sambil hentak2 kaki (di tempat tidur). Klo udah gitu biasanya kita diemin sampe reda sendiri trus dibilangin ga usah pake ngambek, bilang Abu-Ayah klo mau sesuatu, klo ngambek atau nangis atau teriak Abu-Ayah ga ngerti. Sepertinya si ngerti dibilangin begitu..mudah2an makin paham. Selama ini belum pernah ngambek di tempat umum. Ga kebayang deh klo tantrum di tempat umum, kudu stok sabar banyak2! Continue reading “Happy 21st Mos, dear Harsha!”

Posted in Cuap-cuap, Harsha's Story

Harsha Faina 20mos

Terakhir posting soal milestone Harsha itu ternyata waktu dia umur 15mos. Emang dasar emaknya ini bukan tipe emak rajin mencatat perkembangan setiap bulannya dan berujung pada penyesalan *sigh* Ya sudah deh mulai tahun ini bakal rajin nulis soal milestone Harsha *kepaltangan*

Okey, di bulan ke 20 ini yang bikin Abu-Ayahnya amazed adalah perkembangan motorik dan bahasanya. Klo soal BB mah udah pasrah, yang penting ga di bawah garis merah dan anaknya aktif. Segala usaha dah dicoba buat boost si BB, eh..kok malah asik nangkring disitu-situ aja! Tapi, tetep dilakuin segala daya dan upaya dalam rangka membujuk si angka BB naik : makanan kalori tinggi, minyak EVOO, segala kacang2an, lemak2an, madu, vitamin, variasi menu, semua sedang dilakukan. Tinggal nunggu hasilnya aja *crossfinger*

Continue reading “Harsha Faina 20mos”