Posted in Cuap-cuap

101 Curhat KRL

*Postingan ini diinspirasi oleh jadwal KRL sore jurusan Tanah Abang – Serpong/Parung Panjang yang sedang kaco belio–sangat*

Gw udah jadi penumpang setia KRL sejak tahun 2003. Udah lama banget yaa, Pertama kali naik KRL itu dari Stasiun UI – Stasiun Cikini karena ada jadwal kuliah di Kampus Salemba. Naiknya yang ekonomi dan padetnya ampun-ampunan. LIat dari kejauhan aja penumpang udah meleber ke pintu sampe atapnya. Cukup syok juga liat fenomena itu untuk pertama kalinya. Gw pikir, “apa bisa keangkut klo kereta dah penuh begitu?” Tapi ternyata bisa masuk tuh! Tentu saja dengan dorongan yang penuh tenaga dari penumpang yang berdiri di belakang gw, wkwk. Sampe di dalam, aslik ga bisa gerak. Panas udah pasti, tapi masih dapat semilir angin dari luar 😀 . Yang bikin nelangsa itu ga bisa lap keringet karena tangan ga bisa digerakin samsek. Alamak, perih deh itu mata.. T.T Continue reading “101 Curhat KRL”

Posted in Cuap-cuap

Akhirnya Naik Kereta Lagi!

Sudah sebulan ini saya pindah ke Ciputat karena ikut misua. Pindah ke tempat baru, otomatis butuh penyesuaian sana sini, termasuk transportasi ke kantor. Waktu masih tinggal di Depok, saya bisa naik kereta untuk menghemat waktu (tapi tidak hemat biaya karena naik yang ekspress 😀 ). Rasanya sudah cukuplah merasakan kemacetan Jakarta. Mungkin yang sudah lama tinggal di Jakarta dah paham klo jalan sepanjang Pasar Minggu – Kalibata – Pancoran itu adalah titik macet jam kerja. Belum lagi di depan Komdak, bbeuh..! Jadi saya lebih suka naik kereta.

Nah, semenjak pindah ini saya naik bus 102 ke kantor. Maklum, orang baru belum tahu banyak rute alternatif. Kebetulan ada teman kantor juga yang rumahnya satu lokasi dengan saya, Jeng Nita, yang pernah kasih rute alternatif bus umum. Tapi ya.. namanya jalanan Jakarta. Tetep aja paling cepat perjalanan 1,5 jam dan klo macet (apalagi hujan) bisa 2 jam.

Akhirnya.. dapat pencerahan dari ibu kontrakan saya. ‘Kenapa ga naik kereta aja? Lebih cepet dan ga macet.’  katanya waktu main ke kontrakan. Beliau kerja di RS Pelni Petamburan dan sehari-hari naik kereta. Umm,, waktu itu langsung kepikiran si. Tapi berhubung orang baru, saya belum tahu rute kereta ke arah Ciputat karena selama ini saya tahunya rute Tanah Abang/Kota – Bogor dan belum berani nyoba.

Ga mau nyerah, pokoknya harus naik kereta lagi! *saking sebelnya sama macet :p * Setelah konsultasi sana sini sama senior yang naik kereta juga, akhirnya dapet info jadwal kereta juga stasiun terdekat dengan kantor, Palmerah.

Stasiun Palmerah, credit pic http://cloudmils.wordpress.com/2009/11/02/jadwal-kereta-stasiun-palmerah-serpong/

Selama bulan Ramadhan ini jam pulang kantor lebih cepat 3:45 dah boleh absen. Tetep aja, jam segitu pulang sampe rumah jam 5:30 kalo naik bus! Weeh,, mepet ya ma waktu berbuka. So, berdasarkan penelusuran investigatif didapatlah jadwal KRL Ekonomi jurusan Tanah Abang – Serpong berangkat jam 4 sore dari stasiun Palmerah. Okeh, berarti tinggal mikir gimana cara ke stasiun Palmerah. Dulu mikirnya Palmerah itu daerah deket Slipi. Eh, ternyata ke stasiun Palmerah cukup jalan kaki 10 menit dari kantor! Mantabs,, asik banget jalan sore-sore.

Untuk perjalanan perdana naik kereta, atas saran senior saya naik ojek ke stasiun Palmerah. Baiklah, demi ga ketinggalan kereta. Ternyata naik ojek ga sampe 5 menit dan bayar 5 ribu. Hmm,, cukup nervous juga alias takut nyasar hehehe.. Celingak celinguk di stasiun Palmerah cari loket tiket, eh, ada di peron seberang. Setelah antri bentar, tiket KRL Ekonomi Palmerah – Serpong seharga 1500 Rupiah sudah ada di tangan. Yesss…! Naik kereta emang murmer 😀 . Setelah tanya petugas keamanan di peron sebelah mana harus nunggu kereta, daku menunggu lah di peron 2. Ga lama kemudian, datanglah kereta yang ditunggu. Keadaan di dalam kereta ga begitu padat. Jangan bayangin KRL Ekonomi yang ke Bogor yah! Itu mah jauuuuuh dari kosong. Klo yang ini mah, lumayan bangeeet. Begitu kereta berhenti, langsung naik dengan sedikit tenaga. Maklumlah, letak peronnya agak sedikit lebih rendah dari pintu keretanya. Klo kebanyakan stasiun kan letak peronnya sejajar dengan pintu kereta.

Langsung deh ambil posisi dekat pintu. Maksudnya biar bisa lihat nama-nama stasiun yang dilewatin. Tapi kok ga kelihatan ya?? Akhirnya inisiatif tanya sama bapak-bapak yang berdiri di sebelah. ‘Maaf Pak, mau tanya. Stasiun Pondok Ranji masih jauh ya?’ pertanyaan polos 😀 . Si bapak menjawab, ga kok. Cuma dua stasiun, setelah stasiun Kebayoran. APA?? cuma DUA stasiun?? Klo ke Depok harus melewati lebih dari 5 stasiun, ini cuma DUA?? asiiiik banget bisa pulang saat terang 😀 . Bener, ga lama kemudian tibalah di stasiun Kebayoran. Berhenti agak lama, kereta kemudian melanjutkan perjalanan. Jarak stasiun Kebayoran – Pondok Ranji agak jauh, sekitar 10 menitan. Akhirnyaaa,, sampe juga di stasiun Pondok Ranji jam 4.30 sore. Hehehe… luar biasa…!! Seneeeng :p

Stasiun Pondok Ranji, credit pic jawakowek.org

Nah, begitu keluar stasiun Pondok Ranji,, bingung deh harus kemana. Akhirnya tanya sama bapak-bapak yang lagi nunggu di deket pintu keluar. “Pak, klo mo ke Ciputat naik S10 dari mana ya?” Eh, si bapak malah kelihatan bingung. Tapi beruntungnya ada mas-mas yang jawab, “Mba keluar stasiun lewat sini trus naik S10. Nyebrang ya mba.” Hwaah,, makasih ya mas..! Masih dengan muka senang, jalanlah keluar stasiun trus nyebrang. Sudah ada angkot S10 yang menunggu. Akses jalan ke Ciputat ternyata lagi diperbaiki, jadi pake sistem buka tutup gituh. Hhhh…macet lagi deh. Sampe rumah tetep jam setengah 6 sore. Tapi gapapa,, klo jalan dah beres berarti bisa lebih cepet. Dan benar ! Besokannya saya naik KRL lagi, sampe rumah jam 5! bahkan pernah jam 4:45..! Hwaaah… senang bukan kepalang! 😀

Akhirnyaaa… bisa naik kereta lagi..!!! \(^^)/